Jl. Raya widang Tuban PO BOX 02 Babat 62271 Telp/Fax.0322-451156 SMS center : 085235688999. langitan [at]langitan[ dot] net

Bulan Sya’ban ?

Oleh: H. Ahsan Ghozali
Sya’ban adalah salah satu bulan yang mulia. Bulan ini adalah pintu menuju bulan Ramadlan. Siapa yang berupaya membiasakan diri bersungguh-sungguh dalam beribadah di bulan ini, ia akan akan menuai kesuksesan di bulan Ramadlan.
Dinamakan Sya’ban, karena pada bulan itu terpancar bercabang-cabang kebaikan yang banyak (yatasya’abu minhu khairun katsir). Menurut pendapat lain, Sya’ban berasal dari kata Syi’b, yaitu jalan di sebuah gunung atau jalan kebaikan. Dalam bulan ini terdapat banyak kejadian dan peristiwa yang patut memperoleh perhatian dari kalangan kaum muslimin.

Pindah Qiblat
Pada bulan Sya’ban, Qiblat berpindah dari Baitul Maqdis, Palistina ke Ka’bah, Mekah al Mukarromah. Nabi Muhammad Shollallahu alaihi wasallam menanti-nanti datangnya peristiwa ini dengan harapan yang sangat tinggi. Setiap hari Beliau tidak lupa menengadahkan wajahnya ke langit, menanti datangnya wahyu dari Rabbnya. Sampai akhirnya Allah Subhanahu Wata’ala mengabulkan penantiannya. Wahyu Allah Subhanahu Wata’ala turun. Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan di mana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. (QS. Al Baqarah; 144)

Diangkatnya Amal Manusia
Salah satu keistimewaan bulan Sya’ban adalah diangkatnya amal-amal manusia pada bulan ini ke langit. Dari Usamah bin Zaid radhiyallahu anhuma, dia berkata: Saya berkata: Ya Rasulullah, saya tidak pernah melihatmu berpuasa dalam suatu bulan dari bulan-bulan yang ada seperti puasamu di bulan Sya’ban. Maka beliau bersabda: Itulah bulan yang manusia lalai darinya antara Rajab dan Ramadhan. Dan merupakan bulan yang di dalamnya diangkat amalan-amalan kepada rabbul alamin. Dan saya menyukai amal saya diangkat, sedangkan saya dalam keadaan berpuasa. (HR. Nasa’i).

Keutamaan Puasa di Bulan Sya’ban
Rasulullah ditanya oleh seorang sahabat, Adakah puasa yang paling utama setelah Ramadlan? Rasulullah Shollallahu alai wasallam menjawab, Puasa bulan Sya’ban karena berkat keagungan bulan Ramadhan. Dari Aisyah radhiyallahu anha berkata: Adalah Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam berpuasa sampai kami katakan beliau tidak pernah berbuka. Dan beliau berbuka sampai kami katakan beliau tidak pernah berpuasa. Saya tidak pernah melihat Rasulullah menyempurnakan puasa satu bulan penuh kecuali Ramadhan. Dan saya tidak pernah melihat beliau berpuasa lebih banyak dari bulan Sya’ban. (HR. Bukhari, Muslim dan Abu Dawud).
Sepintas dari teks Hadits di atas, puasa bulan Sya’ban lebih utama dari pada puasa bulan Rajab dan bulan-bulan mulia (asyhurul hurum) lainnya. Padahal Abu Hurairah telah menceritakan sabda dari Rasulullah Shollallu alaihi wasallam, Puasa yang paling utama setelah Ramadhan adalah puasa di bulan-bulan mulia (asyhurul hurum). Menurut Imam Nawawi, hal ini terjadi karena keutamaan puasa pada bulan-bulan mulia (asyhurul hurum) itu baru diketahui oleh Rasulullah di akhir hayatnya sebelum sempat beliau menjalaninya, atau pada saat itu beliau dalam keadaan udzur (tidak bisa melaksanakannya) karena bepergian atau sakit.
Sesungguhnya Rasulullah Shollallu alaihi wasallam mengkhususkan bulan Sya’ban dengan puasa itu adalah untuk mengagungkan bulan Ramadhan. Menjalankan puasa bulan Sya’ban itu tak ubahnya seperti menjalankan sholat sunat rawatib sebelum sholat maktubah. Jadi dengan demikian, puasa Sya’ban adalah sebagai media berlatih sebelum menjalankan puasa Ramadhan.
Adapun berpuasa hanya pada separuh kedua bulan Sya’ban itu tidak diperkenankan, kecuali:
1. Menyambungkan puasa separuh kedua bulan Sya’ban dengan separuh pertama.
2. Sudah menjadi kebiasaan.
3. Puasa qodlo.
4. Menjalankan nadzar.
5. Tidak melemahkan semangat puasa bulan Ramadhan.

Turun Ayat Sholawat Nabi
Salah satu keutamaan bulan Sya’ban adalah diturunkannya ayat tentang anjuran membaca sholawat kepada Nabi Muhammad Shollallu alaihi wasallam pada bulan ini, yaitu ayat: Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. (QS. Al Ahzab;56)

Sya’ban, Bulan Al Quran
Bulan Sya’ban dinamakan juga bulan Al Quran, sebagaimana disebutkan dalam beberapa atsar. Memang membaca Al Quran selalu dianjurkan di setiap saat dan di mana pun tempatnya, namun ada saat-saat tertentu pembacaan Al Quran itu lebih dianjurkan seperti di bulan Ramadhan dan Sya’ban, atau di tempat-tempat khusus seperti Mekah, Roudloh dan lain sebagainya.
Syeh Ibn Rajab al Hambali meriwayatkan dari Anas, Kaum muslimin ketika memasuki bulan Sya’ban, mereka menekuni pembacaan ayat-ayat Al Quran dan mengeluarkan zakat untuk membantu orang-orang yang lemah dan miskin agar mereka bisa menjalankan ibadah puasa Ramadhan.

Malam Nishfu Sya’ban
Pada bulan Sya’ban terdapat malam yang mulia dan penuh berkah yaitu malam Nishfu Sya’ban. Di malam ini Allah Subhanahu wata’ala mengampuni orang-orang yang meminta ampunan, mengasihi orang-orang yang minta belas kasihan, mengabulkan doa orang-orang yang berdoa, menghilangkan kesusahan orang-orang yang susah, memerdekakan orang-orang dari api neraka, dan mencatat bagian rizki dan amal manusia.
Banyak Hadits yang menerangkan keistimewaan malam Nishfu Sya’ban ini, sekalipun di antaranya ada yang dlo’if (lemah), namun Al Hafidh Ibn Hibban telah menyatakan kesahihan sebagian Hadits-Hadits tersebut, di antaranya adalah: Nabi Muhammad Shollallhu alaihi wasallam bersabda, Allah melihat kepada semua makhluknya pada malam Nishfu Sya’ban dan Dia mengampuni mereka semua kecuali orang yang musyrik dan orang yang bermusuhan. (HR. Thabarani dan Ibnu Hibban).
Para ulama menamai malam Nishfu Sya’ban dengan beragam nama. Banyaknya nama-nama ini mengindikasikan kemuliaan malam tersebut.
1. Lailatul Mubarokah (malam yang penuh berkah).
2. Lailatul Qismah (malam pembagian rizki).
3. Lailatut Takfir (malam peleburan dosa).
4. Lailatul Ijabah (malam dikabulkannya doa)
5. Lailatul Hayah walailatu Idil Malaikah (malam hari rayanya malaikat).
6. Lalilatus Syafa’ah (malam syafa’at)
7. Lailatul Baro’ah (malam pembebasan). Dan masih banyak nama-nama yang lain.

Pro dan Kontra Seputar Nishfu Sya’ban
Al Hafidh Ibn Rojab al Hambali dalam kitab al Lathoif mengatakan, Kebanyakan ulama Hadits menilai bahwa Hadits-Hadits yang berbicara tentang malam Nishfu Sya’ban masuk kategori Hadits dlo’if (lemah), namun Ibn Hibban menilai sebagaian Hadits itu shohih, dan beliau memasukkannya dalam kitab shohihnya. Ibnu Hajar al Haitami dalam kitab Addurrul Mandlud mengatakan, Para ulama Hadits, ulama Fiqh dan ulama-ulama lainnya, sebagaimana juga dikatakan oleh Imam Nawawi, bersepakat terhadap diperbolehkannya menggunakan Hadits dlo’if untuk keutamaan amal (fadlo’ilul amal), bukan untuk menentukan hukum, selama Hadits-Hadits itu tidak terlalu dlo’if (sangat lemah). Jadi, meski Hadits-Hadits yang menerangkan keutamaan malam Nishfu Sya’ban disebut dlo’if (lemah), tapi tetap boleh kita jadikan dasar untuk menghidupkan amalam di malam Nishfu Sya’ban.

Kebanyakan ulama yang tidak sepakat tentang menghidupkan malam Nishfu Sya’ban itu karena mereka menganggap serangkaian ibadah pada malam tersebut itu adalah bid’ah, tidak ada tuntunan dari Nabi Muhammad Shollallahu alaihi wasallam. Sedangkan pengertian bid’ah secara umum menurut syara’ adalah sesuatu yang bertentangan dengan Sunnah. Jika demikian secara umum bid’ah itu adalah sesuatu yang tercela (bid’ah sayyi’ah madzmumah). Namun ungkapan bid’ah itu terkadang diartikan untuk menunjuk sesuatu yang baru dan terjadi setelah Rasulullah wafat yang terkandung pada persoalan yang umum yang secara syar’i dikategorikan baik dan terpuji (hasanah mamduhah).

Imam Ghozali dalam kitab Ihya Ulumiddin Bab Etika Makan mengatakan, Tidak semua hal yang baru datang setelah Nabi Muhammad Shollallahu alaihi wasallam itu dilarang. Tetapi yang dilarang adalah memperbaharui sesuatu setelah Nabi (bid’ah) yang bertentangan dengan sunnah. Bahkan menurut beliau, memperbaharui sesuatu setelah Rasulullah (bid’ah) itu terkadang wajib dalam kondisi tertentu yang memang telah berubah latar belakangnya.
Imam Al Hafidh Ibn Hajjar berkata dalam Fathul Barri, Sesungguhnya bid’ah itu jika dianggap baik menurut syara’ maka ia adalah bid’ah terpuji (mustahsanah), namun bila oleh syara’ dikategorikan tercela maka ia adalah bid’ah yang tercela (mustaqbahah). Bahkan menurut beliau dan juga menurut Imam Qarafi dan Imam Izzuddin ibn Abdis Salam bahwa bid’ah itu bisa bercabang menjadi lima hukum.

Syeh Ibnu Taimiyah berkata, Beberapa Hadits dan atsar telah diriwayatkan tentang keutamaan malam Nisyfu Sya’ban, bahwa sekelompok ulama salaf telah melakukan sholat pada malam tersebut. Jadi jika ada seseorang yang melakukan sholat pada malam itu dengan sendirian, maka mereka berarti mengikuti apa yang dilakukan oleh ulama-ulama salaf dulu, dan tentunya hal ini ada hujjah dan dasarnya. Adapun yang melakukan sholat pada malam tersebut secara jamaah itu berdasar pada kaidah ammah yaitu berkumpul untuk melakukan ketaatan dan ibadah.
Walhasil, sesungguhnya menghidupkan malam Nishfu Sya’ban dengan serangkaian ibadah itu hukumnya sunnah (mustahab) dengan berpedoman pada Hadits-Hadits di atas. Adapun ragam ibadah pada malam itu
dapat berupa sholat yang tidak ditentukan jumlah rakaatnya secara terperinci, membaca Al Quran, dzikir, berdo’a, membaca tasbih, membaca sholawat Nabi (secara sendirian atau berjamaah), membaca atau mendengarkan Hadits, dan lain-lain.

Tuntunan Nabi di Malam Nisyfi Sya’ban
Rasulullah telah memerintahkan untuk memperhatikan malam Nisyfi Sya’ban, dan bobot berkahnya beramal sholeh pada malam itu diceritakan oleh Sayyidina Ali Rodliallahu anhu, Rasulullah Shollallahu alaihi wasallam bersabda: Jika tiba malam Nisyfi Sya’ban, maka bersholatlah di malam harinya dan berpuasalah di siang harinya karena sesungguhnya Allah Subhanahu wata’ala menurunkan rahmatnya pada malam itu ke langit dunia, yaitu mulai dari terbenamnya matahari. Lalu Dia berfirman, Adakah orang yang meminta ampun, maka akan Aku ampuni? Adakah orang meminta rizki, maka akan Aku beri rizki? Adakah orang yang tertimpa musibah, maka akan Aku selamatkan? Adakah begini atau begitu? Sampai terbitlah fajar.’ (HR. Ibnu Majah)

Malam Nishfu Sya’ban atau bahkan seluruh bulan Sya’ban sekalipun adalah saat yang tepat bagi seorang muslim untuk sesegera mungkin melakukan kebaikan. Malam itu adalah saat yang utama dan penuh berkah, maka selayaknya seorang muslim memperbanyak aneka ragam amal kebaikan. Doa adalah pembuka kelapangan dan kunci keberhasilan, maka sungguh tepat bila malam itu umat Islam menyibukkan dirinya dengan berdoa kepada Allah Subhanahu wata’ala. Nabi Muhammad Shollallahu alaihi wasallam mengatakan, Doa adalah senjatanya seorang mukmin, tiyangnya agama dan cahayanya langit dan bumi. (HR. Hakim). Nabi Muhammad Shollallahu alaihi wasallam juga mengatakan, Seorang muslim yang berdoa -selama tidak berupa sesuatu yang berdosa dan memutus famili-, niscaya Allah Subhanahu wata’ala menganugrahkan salah satu dari ketiga hal, pertama, Allah akan mengabulkan doanya di dunia. Kedua, Allah baru akan mengabulkan doanya di akhirat kelak. Ketiga, Allah akan menghindarkannya dari kejelekan lain yang serupa dengan isi doanya. (HR. Ahmad dan Barraz).
Tidak ada tuntunan langsung dari Rasulullah Shollallahu alaihi wasallam tentang doa yang khusus dibaca pada malam Nishfu Sya’ban. Begitu pula tidak ada petunjuk tentang jumlah bilangan sholat pada malam itu. Siapa yang membaca Al Quran, berdoa, bersedekah dan beribadah yang lain sesuai dengan kemampuannya, maka dia termasuk orang yang telah menghidupkan malam Nishfu Sya’ban dan ia akan mendapatkan pahala sebagai balasannya.
Adapun kebiasaan yang berlaku di masyarakat, yaitu membaca Surah Yasin tiga kali, dengan berbagai tujuan, yang pertama dengan tujuan memperoleh umur panjang dan diberi pertolongan dapat selalu taat kepada Allah. Kedua, bertujuan mendapat perlindungan dari mara bahaya dan memperoleh keluasaan rikzi. Dan ketiga, memperoleh khusnul khatimah (mati dalam keadaan iman), itu juga tidak ada yang melarang, meskipun ada beberapa kelompok yang memandang hal ini sebagai langkah yang salah dan batil.

Dalam hal ini yang patut mendapat perhatian kita adalah beredarnya tuntunan-tuntunan Nabi tentang sholat di malam Nishfu Sya’ban yang sejatinya semua itu tidak berasal dari beliau. Tidak berdasar dan bohong belaka. Salah satunya adalah sebuah riwayat dari Sayyidina Ali, Bahwa saya melihat Rasulullah pada malam Nishfu Sya’ban melakukan sholat empat belas rekaat, setelahnya membaca Surat Al Fatihah (14 x), Surah Al Ikhlas (14 x), Surah Al Falaq (14 x), Surah Annas (14 x), ayat Kursi (1 x), dan satu ayat terkhir Surat At Taubah (1 x). Setelahnya saya bertanya kepada Baginda Nabi tentang apa yang dikerjakannya, Beliau menjawab, Barang siapa yang melakukan apa yang telah kamu saksikan tadi, maka dia akan mendapatkan pahala 20 kali haji mabrur, puasa 20 tahun, dan jika pada saat itu dia berpuasa, maka ia seperti berpuasa dua tahun, satu tahun yang lalu dan setahun yang akan datang. Dan masih banyak lagi Hadits-Hadits palsu lainnya yang beredar di tengah-tengah kaum muslimin. (Disarikan dari Madza fi Sya’ban, karya Sayyid Muhammad bin Alawi Al Maliki, Muhadditsul Haromain).

* Staf pengajar PP. Langitan Widang Tuban. Alumni Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki Makkah


35 Comments

  1. Assalammualaikum wr.wb.
    Jika saya pada bulan syahban berpuasa,dan pada hari itu hari senin dan pada saat itu jg saya ingin melunasi hutang puasa ramadhan..apakah niat berpuasa boleh di gabung atau bagaimana?
    Apakah sah puasa saya jika saya berniat ingin ketiga puasa itu saya lakukan dalam satu hari..
    Sekian terimakasih.
    Wassalamualaikum.wr.wb.

    Reply
  2. Asslamualaikum Izinkan saya membagikan kesemua,, ya admin..

    Reply
  3. Kenapa orang NU mengkafirkan Syaikh Ibnu Taymiyah? Apakah selain asy-ariyah bukan ahlil sunnah wal jamaah?

    Reply
    • orang NU yang benar-benar Ke-NU-annya tidaklah pernah mengafirkan orang lain sesama Islam kecuali benar-benar jelas kekafirannya. vonis Kafir yang dijatuhkan ke Imam Ibnu Taimiyyah adalah klaim sepihak orang-orang yang mengaku dirinya NU, dalam pandangan Kami Ibnu Taimiyyah adalah seorang ulama besar yang luas keilmuannya. adapun klaim-klaim yang dinisbatkan kepada Beliau adalah tidak berdasar. adapun untuk istilah Ahlus Sunnah wal Jamaah sendiri, KH. Abu Fadlol As Senori At Tubani, mengutip dari Syarh Ihya’ Ulumuddin menuturkan :Ketika dimutlaqkan kata Ahlus Sunnah wal Jamaah maka yang dikehendaki adalah pengikut aliran Asy’ariyah dan Al Maturidiyyah…. untuk lebih lengkap tentang Ahlussunnahnya anda biosa mempelajari kitab Al Kawakibul Lamma’ah karya KH. Abu Fadlol As Senori At Tubani dan kitab-kitab lainnya.

      Reply
  4. saya share jg yaa kang hehe

    Reply
  5. syukron, ijin share y :)

    Reply
  6. mohon ijin share artikelnya,,, terima kasih…..

    Reply
  7. assalamualaikum wr, wb
    saya mau menayakan malam Nishfu Sya’ban itu jatuh pada tangal berapa ato semua malam pada bulan sya’ban itu malan Nishfu Sya’ban
    makasih
    wassalamualaikum wr. wb

    Reply
  8. waallohu yatawallaka bihusnl jaza,,,

    Reply
  9. assalamu alaikum ustad. ana izin mencopy tulisannya untuk di share di halaman ashshofwah

    Reply
  10. izin share ke blog ane ya

    Reply
  11. Syukron Jazilan akhi,,

    Reply
  12. alkhamduLILLAH SAYA BENAR BENARMENGERTI DAN JADI TAMBAH ILMU SEMOGA SAYA BISA MENGAMALKANNYA.

    Reply
  13. jazaakumullah wa syukron ‘ala taushiyatik .semuga ummat rasululloh sayyidina muhammad sollaa ALLAHU ‘alaihi wasallam di bulan sya’ban ini akan terangkat dalam ampunan ALLAH yg maha pengampun.aamiiin

    Reply
  14. mohon izin copy…

    Reply
  15. Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh Sdrku ytc, mohon izin share ya, semoga amal ibadah kita mendapat ridho Allah SWT, Aamiin, terima kasih, Wasalamu’alaikum

    Reply
  16. asalamualaikum
    akhi izin copy paste ya.
    semoga bermanfaat. amin
    wasalmualaikum

    Reply
  17. assalamualaikuk wr.wb

    yang terhormat ustad ahsan ghozali . salam sejahtera kami sampaikan semoga ustad sekeluarga dalam lindungan dan bimbimgan Alloh Swt.
    artikel ini sangat bagus sekali, semoga Alloh Swt selalu memberikan umur yang panjang pada ustazd sehinggga dapat menulis lgi yang bisa bermanfaat bagi tegaknya ajaran ahlusunnha wal jamaa’ah.
    maqhsudul’adhom saya hanya ingin minta izin untuk mengcopy artikel ini . untuk menambah keilmuan agama saya.
    atas semuanya saya sampaikan banyakl terima kasih
    wasssalamu’alaikum wr.wr

    Reply
  18. artikelnya
    bermanfaat … izin copas tuk posting di blog
    makasih

    Reply
  19. Maaf numpang ngoopi artikelnya

    Reply
  20. subhanallah, terima kasih artikelnya, menggugah rasa dan pikiran

    Reply
  21. Mohon izin buat share….

    Reply
  22. alhamdulillah..

    semoga bermanfaat buat kita semua & makin meningkatkan kadar iman / taqwa kita, amien.

    Reply
  23. izin copy share
    Jaza Khairu jaza..

    Reply
  24. izin share syaikh
    Jaza khairu jaza

    Reply
  25. terus kang tingkatkan prestasimu kami dari perbatasan Melaka

    Reply
  26. penjelasan yang detail….memang banyak di antara kita masih bingung dalam kesunahan2 di bulan sya’ban…hemat saya, pokok baik meskipun tidak ada landasan kenapa tidak???sperti halnya tahlil…masalah fadliyah, hadits dloif pun bleh kita pakei..mohon maaf, klo salah…

    Reply
  27. silakan mas mengcopynya. semoga bermanfaat bagi kita semua. Amin

    Reply
  28. maaf…mohon ijin artikelnya saya muat di blog saya, terima kasih sebelumnya

    Reply
  29. Salam alaik,
    Terima kasih kerana telah mencoretkan ilmu yang akan di manfaatkan ini,
    Semuga ianya menjadi pertaruhan bila kembali kepada Nya..

    Reply
  30. ulasan semacam ini sangat penting.mengingat banyak masyarakat yang belum tahu dan masih butuh pengetahuan tentang kemuliaan dan amalan2 di bulan-bulan yang di muliakan oleh Allah SWT.
    sangat kami butuhkan untuk media dakwah bagi masyarakat banyak,terimakasih.

    Reply
  31. ngapunten. saya hanya minta untuk selalu di tampilkan hal-hal baru yang ada di langitan.sbgaimana yang termuat di kaki langit karena daerah kami belum terjankau majalah tersebut.trims

    Reply
  32. Saya hanya bisa berterima kasih atas dimuatnya ma’na bulan Sya’ban dan nishfu Sya’ban pada Situs Resmi Pondok Pesantren Langitan, sehingga saya menjadi semakin jelas dan mengerti akan ma’na Sya’ban dan juga untuk menambah khazanah ilmu pengetahuan Agama Islam. Jazaakumullohu Khoirol Jazaa’

    Reply
  33. mekum……
    ngampunten kulo bade tangglet, kpan puasa sya’ban itu harus dilakukan ( tanggal dan bulan ).

    matur nuwun, ngampunten

    Reply

Trackbacks/Pingbacks

  1. Keutamaan dan Amal Bulan Sya’ban | h1t4k3 | blog - [...] Disadur dari: http://langitan.net/?p=94 [...]
  2. Dalil amalan dan keutamaan bulan sya’ban | bikin situs web murah, desain situs web murah, bikin situs murah, bikin web murah, jasa pembuatan website, desain situs murah, 400 rb online. linux webmaster - [...] (Disarikan dari “Madza fi Sya’ban”, karya Sayyid Muhammad bin Alawi Al Maliki, Muhadditsul Haromain) dari : http://langitan.net [...]
  3. Keutamaan bulan Sya’ban « mbahnya.wordpress.com - [...] copas dari : http://langitan.net/?p=94 [...]
  4. Keutamaan dan Amal Bulan Sya’ban « Catatan harian seorang muslim - [...] Disadur dari: http://langitan.net/?p=94 [...]

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Pin It on Pinterest